Qaddafi bertahan dibalik persembunyiannya


Qaddafi bertahan dibalik persembunyiannya

Khadafi

Khadafi di dalam persembunyiannya

Hari ini Kolonel Muammar el cengkeraman-Qaddafi di Libya tampaknya telah berakhir setelah 42 tahun, bahkan jika keberadaannya tetap sulit dipahami. Tapi melalui menentu keputusan yang tak terhitung jumlahnya dan besi tangan pembersihan, ia mengukir luka yang dalam ke dalam setiap segi kehidupan Libya. Misteri dan spekulasi berputar-putar tentang dia menandai dekat pas pada pemerintahan pemurah.
Kolonel Qaddafi, yang adalah seorang perwira 27 tahun pertama saat kudeta itu digulingkan Raja Idris pada bulan September 1969, dilihat dirinya sebagai seorang filsuf gurun, dan ia menyatakan bahwa sistem politik tentang “revolusi permanen” akan menggantikan kapitalisme dan sosialisme.

Tapi selama bertahun-tahun, revolusi yang juga menyapu hampir setiap institusi yang dapat menantang dirinya – atau panduan negara ketika ia pergi. Pada saat dia selesai, Libya tidak memiliki parlemen, tidak ada komando militer terpadu, tidak ada partai politik, tidak ada serikat pekerja, tidak ada masyarakat sipil dan tidak ada organisasi nonpemerintah. Kementerian Nya cekung, dengan pengecualian dari perusahaan minyak negara.

“Ini adalah negara saya!” Raungnya dalam pidato televisi saat pemberontakan pertama meletus pada akhir Februari, gemetar tinjunya dan memukul-mukul mimbar. “Muammar tidak seorang presiden untuk berhenti jabatannya! Muammar adalah pemimpin revolusi sampai akhir zaman! ”

Rabu, pemberontak mencoba untuk memperketat kontrol mereka atas negara itu, meletakkan hadiah hampir $ 2 juta pada kepalanya dan mengirim pejuang menuju salah satu benteng terakhir, Surt. Pemberontakan terkondensasi menjadi enam bulan mengerikan versi yang lebih destruktif dari aturan tidak menentu bahwa Kolonel Qaddafi dikenakan pada Libya selama empat dekade sebelumnya. Dia berpegang teguh pada kekuasaan dan menolak untuk menerima penolakan dari orang-orang sendiri, pagar terhadap spektrum konspirasi luar dari fundamentalis Islam untuk diremajakan kolonialisme. Negara enam juta orang dan kekayaan minyak yang besar, sementara itu, secara bertahap hancur.

Untuk memastikan peran tunggal, Kolonel Qaddafi telah lama memegang kekerasan baik di rumah dan di luar negeri. Dia dibiayai dan dipersenjatai tumpah ruah organisasi kekerasan, termasuk Tentara Republik Irlandia, Fraksi Tentara Merah di Eropa dan kelompok gerilya Afrika. Pemerintah itu terkait dengan serangan teroris, yang paling terkenal ledakan Penerbangan Pan Am 103 di atas Lockerbie, Skotlandia, pada tahun 1988. Dia menjadi paria internasional.

Kolonel Qaddafi diteror dan diintimidasi Libia dengan kekejangan kekerasan setidaknya sekali satu dekade.

Pada akhir 1970-an dan ’80-an awal, ia dihilangkan bahkan kritik ringan melalui uji publik dan eksekusi. Kangaroo pengadilan digelar pada bidang sepak bola atau lapangan basket, di mana masing-masing terdakwa sasaran interogasi yang intens, sering minta ampun sementara kerumunan orang melolong untuk kematian. Percobaan disiarkan langsung untuk memastikan tidak ada warga Libya kehilangan intinya.

Mayat satu kelompok siswa digantung di alun-alun utama kota Tripoli dibiarkan di sana untuk membusuk selama sekitar seminggu, tokoh oposisi mengatakan, sebagai lalu lintas dialihkan untuk memaksimalkan jumlah mobil dipaksa untuk lewat.

“Kemampuan Qaddafi untuk bertahan begitu lama bersandar pada posisi yang nyaman di tidak berkomitmen untuk sebuah ideologi tunggal dan penggunaan kekerasan sedemikian rupa teater,” kata Hisyam Matar, penulis “Di Negara Manusia,” sebuah novel yang menggambarkan kehancuran kehidupan normal di bawah Kolonel Qaddafi. “Dia sengaja mencoba untuk menciptakan kampanye yang akan meneror penduduk, yang akan melukai mereka sedemikian rupa sehingga mereka tidak akan pernah berpikir untuk mengekspresikan pikiran mereka secara politik atau sosial.”

Pada awalnya, meskipun, ia membawa mereka kemakmuran relatif.

Libya telah sangat miskin, hidup dari hasil sedikit dari besi tua mengekspor tersisa dari utama Perang Dunia II hingga pertempuran minyak ditemukan pada tahun 1959. Tapi satu dekade kemudian, Libya telah menyentuh sedikit kekayaan mereka.

Kudeta 1969 berubah itu. Pemerintah Libya yang baru ditempa perubahan global yang mendalam dalam hubungan antara perusahaan minyak utama dan negara-negara produsen, memaksa raksasa minyak untuk menyerahkan saham mayoritas dalam pertukaran untuk akses terus ladang minyak Libya. Libya juga menuntut bagian yang lebih tinggi dari keuntungan. Pola ini ditiru di negara penghasil minyak.

Dengan peningkatan pendapatan, Kolonel Qaddafi mengatur tentang pembangunan jalan, rumah sakit, sekolah dan perumahan. Harapan hidup, yang 51 pada tahun 1969, sekarang lebih dari 74. Melek melompat 88 persen. Pendapatan per kapita tahunan tumbuh di atas $ 12.000 dalam beberapa tahun terakhir, meskipun itu adalah nyata lebih rendah dari angka untuk banyak negara kaya dengan pendapatan minyak besar.

Tapi perubahan gairah Kolonel Qaddafi dalam kebijakan dan kepribadian terus Libia keseimbangan untuk banyak pemerintahannya.
Untuk mengkonsolidasikan kekuasaannya, ia tersingkir atau terisolasi semua 11 anggota lain dari dewan perintah asli revolusioner. Pemogokan atau laporan berita yang tidak sah mengakibatkan hukuman penjara, dan aktivitas politik ilegal dihukum mati. Buku-buku Barat dibakar, dan perusahaan swasta dilarang. Agen intelijen Libya terlibat dalam segala macam kejahatan, mencapai luar negeri untuk menculik dan membunuh lawan.
Kolonel Qaddafi yang mendanai organisasi teroris membuatnya pada jalur yang bertabrakan dengan Barat.

“Dia membuat seluruh kariernya, setidaknya secara internasional dan dengan dunia Arab, dengan menjadi anak nakal,” kata Lisa Anderson, presiden dari American University di Kairo. “Dia senang menjadi provokatif.”

Pada awal tahun 1980, setelah Kolonel Qaddafi mencoba memperluas wilayah perairan Libya di Teluk Sidra, Presiden Ronald Reagan menutup Kedutaan Besar Libya di Washington, menghentikan impor minyak dan ditembak jatuh dua pejuang Libya.

Di London pada tahun 1984, tembakan dari Biro Rakyat Libya, seperti kedutaan disebut, membunuh seorang polisi dan melukai 11 demonstran. Pada bulan April 1986, agen Libya yang bekerja di kedutaan di Berlin Barat terkait dengan pemboman disko La Belle di sana, menewaskan dua prajurit Amerika dan seorang wanita Turki dan melukai 200 orang.

Mr Reagan membalas 10 hari kemudian oleh target pengeboman di Libya, Kolonel Qaddafi termasuk rumah di kompleks di barak al-Aziziya Bab di Tripoli. Kolonel Qaddafi mengatakan putri angkatnya Hanna di antara sedikitnya 15 tewas, meskipun beberapa Libya menyatakan bahwa ia telah mengadopsinya secara anumerta.

Pada tahun 1988, dalam aksi teroris paling mematikan yang terkait dengan Libya, 259 orang di atas kapal penerbangan Pan Am tewas ketika pesawat meledak di udara. Kehancuran jatuh menewaskan 11 orang di tanah di Lockerbie. Dalam gema dari operasi itu, agen Libya diyakini berada di balik ledakan sebuah jet penumpang Prancis di atas Niger di Afrika Barat pada tahun 1989, menewaskan 170 orang.

Hampir satu dekade isolasi internasional dimulai pada tahun 1992, setelah Libya menolak menyerahkan dua tersangka yang telah didakwa oleh Amerika Serikat dan Inggris dalam pemboman Lockerbie. PBB memberlakukan sanksi-sanksi ekonomi internasional, dan ketika rekan-rekan Arab mereka ditegakkan, Kolonel Qaddafi berpaling dari dunia Arab. Dia mulai pencariannya untuk menjadi pemimpin Afrika, tujuan dia datang terdekat untuk mencapai pada 2009 ketika ia dinobatkan sebagai ketua Uni Afrika selama setahun.

Pada tahun 1999, Libya akhirnya menyerahkan dua tersangka Lockerbie untuk diadili di Den Haag di bawah hukum Skotlandia dan mencapai penyelesaian keuangan dengan Perancis. Sanksi internasional terhadap Libya dicabut pada tahun 2003 setelah menerima tanggung jawab atas pemboman Lockerbie dan setuju untuk membayar $ 2700000000 untuk keluarga korban Lockerbie dan dua korban serangan lainnya.

Tripoli benar-benar mulai muncul dari dingin setelah serangan 11 September terhadap Amerika Serikat oleh Al Qaeda. Kolonel Qaddafi mengutuk mereka dan berbagi pengumpulan intelijen Libya sendiri pada organisasi dengan Washington. Setelah invasi Amerika ke Irak, Kolonel Qaddafi mengumumkan bahwa Libya sedang memberikan upayanya untuk memperoleh senjata pemusnah massal, termasuk program nuklir rahasia yang baru lahir diperoleh dari jaringan klandestin Pakistan, dan mengatakan akan bekerja sama dengan masyarakat internasional dalam menghancurkan persediaan tersebut.

Seorang mantan perwira militer, Kolonel Qaddafi, 69, mengadopsi serangkaian judul selama bertahun-tahun – Pemimpin Bruder, Guide to the Era Misa, Raja Raja di Afrika dan, paling sering, Pemimpin Revolusi.

Tapi dia selalu menampilkan diri sebagai panduan dicintai dan kepala waskita bukan penguasa. Memang, ia mendidih ketika pemberontakan rakyat terinspirasi oleh revolusi yang serupa sebelah di Tunisia dan Mesir berusaha untuk mengusir dia dari kekuasaan.

Dia mencoba untuk menghancurkan pemberontakan dengan kekerasan yang sama dia memegang untuk tetap berkuasa, penggelaran tank dan bom terhadap tidak hanya para pemberontak, tetapi juga warga sipil tidak bersenjata.

Korban tewas meningkat NATO diminta untuk campur tangan, dan Barat diperpanjang pengakuan diplomatik kepada pemerintah pemberontak sering kacau dan rivalrous. Kemenangan pemberontak Awal duduk penyanderaan, tetapi pembekuan aset Libya, melanjutkan serangan NATO dan pembelotan pemasangan mengambil tol meningkat.

Sebagai lingkaran buram sekitar Kolonel Qaddafi menyusut, anak-anaknya memainkan peran yang lebih signifikan sebagai penasihatnya, tetapi itu tidak pernah jelas bahwa ia telah diurapi salah satu dari mereka sebagai penggantinya. Dia diyakini memainkan satu terhadap yang lain, pemberian dan kemudian mendukung pemotongan, seperti yang ia lakukan dengan siapa saja yang mungkin menantang otoritasnya.

Setelah berbulan-bulan pertempuran tidak meyakinkan, serangan di Tripoli yang pada akhirnya mendorong Kolonel Qaddafi dari kekuasaan berlangsung di kecepatan yang berbahaya. Pemberontak menangkap pangkalan militer dari Brigade Khamis kebanggaan, di mana mereka diharapkan untuk memenuhi perlawanan sengit, kemudian melaju menuju Tripoli.

Sementara kantong Qaddafi loyalis berjuang pertempuran teratur di lingkungan Tripoli, pemberontak menangkap Bab al-Aziziya senyawa yang merupakan simbol kekuasaan, dan Kolonel Qaddafi mengatakan dalam pidato radio bahwa ia telah ditarik dari senyawa sebagai manuver taktis. Dia dan jelas ahli warisnya, Seif al-Islam el-Qaddafi, yang masih buron.

Tapi pasca-Qaddafi Libya masa depan kelihatan sebagai volatile sebagai masa lalu. Masih belum ada rencana yang jelas untuk suksesi politik atau untuk menjaga keamanan di negara tersebut. Kolonel Qaddafi upaya yang panjang untuk menghilangkan pemerintah meninggalkan Libya berantakan, infrastruktur kendur belying kekayaan minyaknya.

“Sudah 30 tahun kerusakan pada saat dunia itu sendiri benar-benar berubah,” kata Ms Anderson.

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: