CIA GUNAKAN STEALTH DRONE SAAT SERANG OSAMA


CIA terbangkan pesawat siluman ke Pakistan untuk memantau rumah bin Laden

CIA menggunakan pesawat canggih stealth drone terbaru untuk misi rahasia dalam ke dalam wilayah udara Pakistan dan memantau kompleks di mana Osama bin Laden tewas, dan mantan pejabat AS mengatakan.
Menggunakan pesawat tak berawak dirancang untuk menghindari deteksi radar dan beroperasi pada ketinggian tinggi, CIA melakukan penerbangan klandestin selama berbulan-bulan sebelum serangan 2 Mei dalam upaya untuk menangkap video resolusi tinggi yang satelit tidak bisa memberikan.

Pesawat mengizinkan CIA untuk meluncur terdeteksi di luar batas-batas bahwa Pakistan telah lama diterapkan pada drone AS lainnya, termasuk Predator dan penuai yang secara rutin melakukan serangan terhadap militan dekat perbatasan dengan Afghanistan.

Agensi beralih ke pesawat siluman yang baru “karena mereka membutuhkan untuk melihat lebih banyak tentang apa yang terjadi” dari platform pengawasan lainnya diperbolehkan, kata seorang mantan pejabat AS akrab dengan rincian operasi. “Ini tidak seperti Anda hanya dapat parkir sebuah overhead Predator – Pakistan akan tahu,” tambah mantan pejabat, yang, seperti orang lain yang diwawancarai, berbicara pada kondisi anonimitas, mengutip sensitivitas program.

Upaya pemantauan juga melibatkan satelit, peralatan eavesdropping dan agen CIA berbasis di sebuah rumah aman di Abbottabad, kota di mana bin Laden ditemukan. Badan ini menolak memberikan komentar untuk artikel ini.

mengulangi serangan rahasia CIA ke wilayah udara Pakistan menggarisbawahi tingkat ketidakpercayaan antara Amerika Serikat dan negara sering digambarkan sebagai sekutu kontraterorisme kunci, dan satu yang telah menerima miliaran dolar dalam bantuan AS.

mata-mata utama Pakistan, Letnan Jenderal Ahmed Shuja Pasha, pekan lalu menawarkan untuk mengundurkan diri atas kegagalan pemerintah untuk mendeteksi atau mencegah sebuah operasi AS bahwa ia digambarkan sebagai layanan intelijen militer dan utama negara “pelanggaran kedaulatan Pakistan.” telah datang di bawah kritik keras karena wahyu bahwa bin Laden telah tinggal di sebuah kota garnisun – di tengah elit militer bangsa – mungkin selama bertahun-tahun.

Para drones baru merupakan kemajuan besar dalam kemampuan pesawat jarak jauh diujicobakan, yang telah menjadi senjata tanda tangan Amerika terhadap kelompok teroris sejak serangan 11 September 2001.

Pada tahun 2009, Angkatan Udara mengakui adanya drone stealth, sebuah Lockheed Martin model dikenal sebagai RQ-170 Sentinel, dua tahun setelah itu terlihat di sebuah lapangan udara di Kandahar, Afghanistan. Pesawat beruang, bentuk yang berbeda-bersayap kelelawar dari pesawat tempur siluman yang lebih besar. Penggunaan operasional pesawat tidak pernah dijelaskan oleh sumber-sumber resmi.

Pengawasan udara luas setelah senyawa diidentifikasi pada bulan Agustus membantu menjelaskan mengapa CIA pergi ke Kongres akhir tahun lalu, meminta izin untuk mentransfer puluhan juta dolar dalam anggaran instansi untuk mendanai upaya pengumpulan intelijen terfokus pada kompleks.

Para pesawat siluman yang digunakan pada malam serangan, memberikan gambaran bahwa Presiden Obama dan anggota tim keamanan nasionalnya muncul dalam foto-foto telah menonton sebagai US Navy SEAL turun di kompleks lama setelah 01:00 di Pakistan. Para lebah jantan juga dilengkapi untuk menguping transmisi elektronik, yang memungkinkan para pejabat AS untuk memonitor respons Pakistan.

Penggunaan salah satu pesawat pada malam penggerebekan dilaporkan oleh Jurnal Nasional Marc Ambinder, yang mengatakan dalam tweet 2 Mei bahwa “RQ-170 dengung [itu​​] atas kepala.”
CIA tidak pernah memperoleh foto bin Laden di kompleks atau konfirmasi langsung lainnya kehadirannya sebelum serangan itu, tetapi badan menyimpulkan setelah berbulan-bulan menonton sosok kompleks yang sering terlihat berjalan mondar-mandir mungkin pemimpin al-Qaeda.

Operasi di Abbottabad melibatkan pesawat AS lain dengan fitur stealth, sebuah helikopter Black Hawk dilengkapi dengan kelongsong khusus untuk meredam kebisingan dan menghindari deteksi selama 90 menit penerbangan dari sebuah pangkalan di Afghanistan. Helikopter itu sengaja dihancurkan oleh pasukan AS – hanya menyisakan bagian ekor utuh – setelah mendarat kecelakaan pada awal serangan itu.

‘Sebuah tantangan yang sulit’

Serangan dan bulan surveilans yang mengarah ke melibatkan bertualang ke beberapa daerah Pakistan paling sensitif. Karena lokasi kompleks tersebut – fasilitas militer dan nuklir di dekat – itu dikelilingi oleh radar Pakistan dan sistem lain yang bisa dideteksi oleh Predator perambahan atau non-stealth pesawat surveilans, menurut pejabat AS.

“Ini merupakan tantangan yang sulit berusaha untuk mengamankan informasi mengenai area atau obyek yang menarik yang ada di lokasi di mana akses ditolak,” kata pensiunan Angkatan Udara Letnan Jenderal David Deptula, yang menjabat sebagai kepala intelijen dan pengawasan untuk layanan tersebut. Tantangannya adalah dikalikan, katanya, ketika pengawasan perlu terus-menerus, yang “membuat non-sembunyi lambat kecepatan pesawat lebih mudah untuk mendeteksi.”

Satelit biasanya dapat menyediakan snapshot dari lokasi tetap setiap 90 menit. “Geosynchronous” satelit dapat mengikuti rotasi bumi dan melatih lensa mereka di situs tetap, tetapi mereka mengorbit pada 22.500 mil. Sebaliknya, pesawat terbang di ketinggian antara 15.000 dan 50.000 kaki.

Dalam lembar fakta yang dirilis oleh Angkatan Udara, yang-RQ 170 digambarkan sebagai suatu “sistem pesawat tak berawak diamati rendah,” yang berarti bahwa itu dirancang untuk menyembunyikan tanda tangan yang membuat pesawat biasa dideteksi oleh radar dan sarana lainnya. Lembar ini tidak memberikan rincian teknis lainnya.

pesawat Stealth biasanya menggunakan berbagai radar-mengalahkan teknologi. undersides mereka ditutupi dengan bahan yang dirancang untuk menyerap gelombang suara daripada memantul mereka kembali pada sensor di tanah. mesin mereka terlindung dan mereka buang dialihkan ke atas untuk menghindari jalan panas terlihat oleh sensor infra merah.

Berbeda dengan Predator – pesawat berbentuk cerutu dengan sayap dan ekor yang berbeda – yang RQ-170 tampak seperti lebih mirip bumerang, dengan beberapa sudut yang tajam atau potongan menonjol ke tempat.

Angkatan Udara tidak menjelaskan mengapa-RQ 170 dikerahkan ke Afghanistan, dimana pasukan AS yang memerangi pemberontak tanpa pertahanan udara. Angkatan Udara pejabat menolak memberikan komentar untuk cerita ini.

Pemogokan di sepanjang perbatasan

Selama dua tahun terakhir, militer AS telah memberikan banyak Predator yang berbasis di Afghanistan dan penuai ke CIA untuk operasi di wilayah suku Pakistan, dimana kelompok kelompok ini berbasis. stealth itu pesawat mengikuti jalur yang sama melintasi perbatasan Pakistan, kata para pejabat, tetapi kemudian menyimpang dan dilanjutkan menuju kompleks di Abbottabad.

Para pejabat Amerika mengatakan, pesawat tidak akan perlu langsung di atas target untuk menangkap video resolusi tinggi, karena mereka dilengkapi dengan kamera yang dapat memandang pada sudut tajam ke segala arah. “Ini semua geometri dan kisaran kemiringan,” kata seorang pejabat pertahanan mantan intelijen senior.

Namun, misi dianggap sebagai sangat berisiko karena, jika terdeteksi, mereka mungkin telah meminta perhatian Pakistan untuk bunga AS dalam senyawa bin Laden.

“Bin Laden di jantung Pakistan dan sangat dekat dengan beberapa tempat produksi senjata nuklir,” termasuk dua tenggara kompleks menonjol dari Islamabad, kata David Albright, seorang pakar proliferasi senjata nuklir di Institut Sains dan Keamanan Internasional.

Untuk melindungi situs tersebut, militer Pakistan telah banyak berinvestasi di radar canggih dan lain-sistem deteksi pesawat. “Mereka secara tradisional yang paling khawatir tentang penetrasi dari India, tetapi juga Amerika Serikat,” kata Albright.

Terutama karena kekhawatiran, Pakistan telah menempatkan batasan ketat pada jumlah dan berbagai patroli Predator yang dioperasikan CIA daerah-daerah suku negara itu. pejabat AS mengacu pada zona dibatasi sebagai “kotak penerbangan” yang mencakup Utara dan Waziristan Selatan.

Staf penulis Craig Whitlock dan Greg Jaffe dan staf peneliti Julie Tate kontribusi untuk laporan ini.

Sumber berita : http://www.washingtonpost.com

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: