TIMUR TENGAH MEMANAS !!!


WASHINGTON – proposal game-changing Sedikit yang muncul untuk meredakan ketegangan melonjak di Timur Tengah sebagai minggu yang sibuk diplomasi terungkap dengan alamat Presiden Obama untuk daerah dan pertemuannya dengan perdana menteri Israel.

Dua orang Palestina dengan batu selama bentrokan dengan polisi Israel pada hari Minggu dekat Ramallah.  Dengan COOPER Helene dan Bronner ETHAN Diterbitkan di: Mei 18, 2011

Terhadap latar belakang dari pemberontakan Timur Tengah yang telah meningkatkan kebencian terhadap Israel dan momentum pertumbuhan pengakuan global negara Palestina, Amerika dan para pejabat Israel sedang berjuang untuk menyeimbangkan kepentingan keamanan nasional terhadap kebutuhan untuk beradaptasi dengan gerakan transformatif di dunia Arab.

Gedung Putih mengumumkan paket bantuan $ 2000000000 multiyear ekonomi untuk Mesir, yang para pejabat mengatakan sebagian besar akan menggeser dana yang ada. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu siap untuk tiba di Washington dengan paket akrab bahwa ia berharap akan menggeser beban memulai kembali proses perdamaian dari Israel ke Palestina.

Obama, yang diatur ke alamat Amerika – dan, yang lebih signifikan, umat Islam di seluruh dunia – dari Departemen Luar Negeri pada Kamis pagi, namun mungkin memiliki sesuatu yang mengejutkan lengan bajunya. Salah seorang petugas administrasi mengatakan bahwa masih ada perdebatan tentang apakah Obama akan secara resmi mendukung perbatasan Israel pra-1967 sebagai titik awal untuk negosiasi lebih dari satu negara Palestina, memindahkan bahwa sementara belum tentu pergeseran kebijakan, akan mengirim sinyal pidato bahwa Serikat Amerika diharapkan Israel untuk membuat konsesi.

Tapi Obama tidak berencana untuk menyajikan cetak biru Amerika untuk perdamaian antara Israel dan Palestina, pejabat Gedung Putih mengatakan, dan itu masih belum jelas apakah ia bahkan akan mendukung negara Palestina di jalur pra-1967, bergerak menentang, pejabat pemerintah mengatakan, oleh kepala penasehatnya Timur Tengah, Dennis Ross. Mr Obama memang berusaha untuk meningkatkan tekanan terhadap Suriah dengan memaksakan sebagian besar sanksi simbolis pada pemimpinnya, Presiden Bashar al-Assad, setelah tindakan keras berdarah terhadap protes politik di sana.

Para pejabat Gedung Putih menolak mengatakan apakah Mr Obama akan melangkah lebih jauh dalam pidato Kamis dan memanggil Mr Assad untuk mengundurkan diri.

Perdebatan sekitar pernyataan Mr Obama, yang Gedung Putih telah ditagih sebagai alamat utama, dibuat bahkan lebih signifikan sejak pidato Presiden akan menjadi awal dari apa yang dijanjikan menjadi hari intens beberapa perdebatan atas kebijakan Amerika di wilayah tersebut, dukungan bagi kenegaraan Palestina, dan seberapa jauh Obama bersedia untuk mendorong Israel pada perdamaian dengan Palestina pada saat pergolakan di wilayah ini. Mr Obama adalah untuk bertemu dengan Mr Netanyahu sehari setelah pidatonya, Jumat. Dua hari setelah itu, Obama dijadwalkan untuk mengatasi Amerika Komite Urusan Publik Israel, lobi pro-Israel. Minggu depan, Netanyahu akan counter dengan alamat sendiri ke pertemuan bersama Kongres.

Netanyahu, pembantunya mengatakan, berencana untuk memberitahu Mr Obama bahwa Israel ingin mempertahankan kehadiran militer di sepanjang Sungai Yordan dan kedaulatan atas Yerusalem dan blok penyelesaian – tiga hambatan utama bagi Palestina – tetapi hal itu akan bersedia untuk bernegosiasi pergi sisa Tepi Barat, wilayah lebih dari Netanyahu telah bersedia untuk menentukan di masa lalu. Dia memiliki satu kondisi – pemerintah Palestina tidak dapat mencakup Hamas. Netanyahu tahu bahwa Palestina akan menemukan kondisi ini tidak dapat diterima, terutama sejak Fatah, gerakan Palestina utama, baru saja menandatangani pakta persatuan dengan Hamas. Tapi karena Amerika Serikat label teroris Hamas, Netanyahu adalah bertaruh bahwa ia akan tampil lebih datang dari sebelumnya.

“Di satu sisi, Palestina bergerak menuju Hamas, sementara di sisi lain, perdana menteri menunjukkan kemauan nyata untuk membuat kompromi teritorial yang luas,” kata seorang pembantu Netanyahu atas, berbicara dengan syarat anonim.

Apakah tawaran Mr Netanyahu, pertama diuraikan dalam pidato kepada DPR pada hari Senin, adalah upaya tulus untuk merundingkan perdamaian dengan Palestina, atau membuatnya tampak bahwa Palestina adalah yang menghalangi kemajuan, masih belum jelas. Palestina menginginkan Yerusalem Timur sebagai ibu mereka dan tidak ingin tentara Israel di sepanjang Sungai Yordan.

momentum Diplomatik telah dengan Palestina selama beberapa tahun, dengan kepemimpinan dan permintaan dipandang sebagai Netanyahu yang wajar dan Mr sebagai pantang menyerah. Beberapa di Israel percaya bahwa sekarang adalah waktu untuk menangkap momen dengan inisiatif yang berani, tetapi mereka tidak berkuasa. “Hari-hari mendatang adalah kesempatan terakhir untuk menghentikan atau setidaknya untuk memperlambat penurunan diplomatik Israel,” tulis Dov Weissglass, yang kepala biro untuk Ariel Sharon ketika dia perdana menteri, pada Rabu koran Yediot Aharonot. Dia ingin tawaran lebih jauh dari Mr Netanyahu yang akan melepaskan Yerusalem Timur dan tetap tentara Israel di sepanjang Sungai Yordan.

Walaupun ada ulama Israel dan mantan pejabat yang percaya bahwa Hamas, yang menguasai Jalur Gaza, bisa menjadi lebih moderat, estimasi intelijen yang dominan di Israel adalah bahwa Hamas tidak akan berubah. “Kami memiliki tubuh yang kuat bukti yang menunjukkan bahwa sementara Hamas telah tumbuh pragmatis, tidak moderat,” kata seorang pejabat senior pertahanan Israel, berbicara dengan syarat anonim. “Hal ini jauh lebih mungkin bahwa Hamas akan mengambil alih Otorita Palestina daripada sebaliknya.”

Banyak, termasuk beberapa dalam pemerintahan Obama, berpikir bahwa pembicaraan dengan Hamas tidak perlu menjadi deal breaker dan bahkan bisa bermanfaat dalam jangka panjang. Akhirnya, gejolak di dunia Arab yang beralih mood semakin melawan Israel, membuat para pemimpin Amerika dan Eropa ingin tekanan untuk konsesi.

Sejauh ini Obama belum menggunakan momen untuk mendorong Israel. Namun Palestina telah menyerap pelajaran dan audacity dari demonstran pro-demokrasi di seluruh dunia Arab. Mereka telah belajar nilai gerakan massa tak bersenjata yang diselenggarakan di Facebook dan media sosial lainnya.

Minggu lalu, ribuan orang Palestina yang mendekati perbatasan Israel untuk mengklaim, setidaknya secara simbolis, hak mereka untuk kembali pada hari ulang tahun berdirinya negara Israel. pasukan Israel melepaskan tembakan dan lebih dari selusin orang tewas. Sementara jumlah pengunjuk rasa relatif kecil, ada halaman media sosial Arab menyerukan pawai tersebut kepada pagar terjadi dengan frekuensi yang lebih besar, terutama sebagai pendekatan September dan Otoritas Palestina mencari keanggotaan di PBB. Jika puluhan ribu warga Palestina adalah untuk berbaris, Israel akan menemukan dirinya dalam kesulitan besar.

Pemerintahan Obama telah berusaha untuk menyeimbangkan dukungan Amerika untuk Israel di tengah-tengah pergolakan demokrasi Arab, sementara pada saat yang sama mendukung para pengunjuk rasa demokrasi muda. Tapi itu telah menjadi perjuangan berat, kata analis Arab. “Ini menjadi mode sekarang untuk ‘béda’ Amerika,” kata Ghaith al-Omari, seorang mantan negosiator perdamaian Palestina yang kini menjadi spesialis di daerah di American Task Force on Palestina. “Suasana lazim sekarang adalah untuk mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak lagi relevan, bahwa Spring Arab yang terjadi tanpa bantuan dari Amerika Serikat.”

Paket bantuan ekonomi yang Mr Obama akan berbicara tentang pada hari Kamis ini dimaksudkan untuk menunjukkan pengunjuk rasa demokrasi, dan pemerintah-pemerintah Arab, bahwa Amerika Serikat berdiri di belakang gerakan demokrasi dan akan penghargaan pemerintah yang membuat reformasi. Para pejabat pemerintah mengumumkan $ 1 milyar jaminan pinjaman ke Mesir, dan $ 1 milyar swap hutang, bersama dengan proposal pengembangan perdagangan dan ekonomi. Para pejabat pemerintah mengatakan bahwa jumlah yang tidak ditentukan akan disalurkan untuk membantu pembangunan ekonomi di Tunisia.

bantuan ekonomi Obama paralel paket kebijakan sedang dipersiapkan oleh Uni Eropa. Serikat pekerja berencana untuk memobilisasi lebih dari 2 miliar euro dalam investasi dan uang pembangunan untuk Mesir, Tunisia, Libya, dan negara Timur Tengah, dengan memanfaatkan sumber daya dari Bank Investasi Eropa dan Bank Eropa untuk Rekonstruksi dan Pembangunan.

“Kami mencoba bekerja sama semacam pendekatan strategis,” kata Catherine Ashton, pejabat kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, dalam sebuah wawancara pada hari Rabu. “Ini lingkungan kita.”

Bantuan Eropa akan berfokus pada kebutuhan yang mendesak untuk bantuan uang tunai dan lainnya – tim pemantau pemilu baru-baru ini pergi ke Tunisia untuk membantu petugas di sana mempersiapkan pemilihan – serta pembangunan ekonomi jangka panjang.

Lady Ashton dikutip rencana oleh Mesir Kementerian Perencanaan untuk membangun satu juta rumah tinggal baru selama 20 tahun sebagai contoh jenis proyek bahwa Uni Eropa mendukung, karena menggabungkan investasi, penciptaan lapangan kerja, dan kemitraan dengan perusahaan-perusahaan Eropa.

Sumber berita : Newyork Times.

Comments are closed.

%d blogger menyukai ini: